Home » » CAKRA MANGGILINGAN

CAKRA MANGGILINGAN

Mekanisme recycling akan segera berlangsung di tlatah nusantara. Mekanisme perputaran ulang dan hukum sebab akibat telah “baku” sebagai hukum alam yang sudah tentu akan terjadi. Tak bisa lagi diulur-ulur, ditunda apalagi dibatalkan oleh dahsyatnya money politic. Kita semua tinggal menunggu saatnya akan segera tiba dan bukan lah waktu yang lama untuk dinanti. Jika digambarkan dalam lingkaran cakra manggilingan, Nusantara sedang menuju pada suatu titik akhir sekaligus sebagai titik awal dalam sebuah putaran cakra. Itu artinya, nusantara yang diawali oleh Kerajaan Kutai Lama. Setelah diformat ulang selanjutnya nusantara bagaikan menapak tilas dengan mengulang alur sejarah lama. Itulah sesungguhnya babak baru sedang dimulai. Yakni terbukanya gerbang “gapura” menuju Nusantara Jaya. Untuk membuka gerbang “gapura” kejayaan nusantara sudah sepatutnya negeri ini kembali “napak tilas” dan dipimpin oleh seorang Ksatria untuk jumeneng sebagai Satria Pambukaning Gapura.

Bukanlah pekerjaan mudah menemukan figur yang memenuhi persyaratan secara materi maupun moril, secara lahir dan batin, secara fisik dan metafisik yang mampu jumeneng sebagai Satria Pambukaning Gapura. Tampaknya segala daya upaya tidaklah sia-sia. Setelah melalui proses laku spiritual dan ritual yang panjang guna mengupayakan hal tersebut, akhirnya kini mulai menampakkan hasil. Sejak bulan September 2009 para leluhur besar bumiputra berkenan meminjamkan wahyu keprabon kepada seseorang yang berinisial IN dari Nusantara bagian timur. Beliau adalah seorang berdarah Kutai dengan campuran Bugis yang dalam beberapa saat ke depan akan jumeneng Satria Pambukaning Gapura guna meretas jalan menuju Nusantara Jaya sebagaimana idaman banyak orang. Namun perlu kita waspadai, karena sebelum gerbang “gapura” terbuka, jagad Nusantara masih akan melalui fase kritis di mana harus melewati fase goro-goro besar sebagai wujud hukum seleksi alam. Sing sapa lena bakal kena. Sing setiti, ngati-ati, eling lan waspada bakal nemu beja.

Salam sih katresnan                                                                   Sumber: SabdaLangit

Saturday, August 13, 2011

0 komentar:

Post a Comment